Khutbah Jumat : Seleksi Allah Taala Atas Kaum Muslimin

SELEKSI ALLAH TAALA ATAS KAUM MUSLIMIN
Oleh: Ust. Endri Nugraha Laksana, S.Pd.I
(Ketua PW IKADI DIY)

=====================================


Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْمَلِكِ الدَّيَّانِ، الْكَرِيْمِ الْمَنَّانِ، الرَّحِيْمِ الرَّحْمَنِ، أَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى حَمْدًا يَدُوْمُ عَلَى الدَّوَامِ، وَأَشْكُرُهُ عَلَى الْخَيْرِ وَاْلإِنْعَامِ، وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ مِنَ الذُّنُوْب الْعِظَام.
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى مَحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْن، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْن، أَمَّا بَعْدُ؛
قَالَ تَعَالَى: ((يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ)).


Hadirin sidang Jumat yang dirahmati Allah Ta’ala,
Dalam terminologi agama Islam, ada orang-orang yang disebut sebagai kafir, yaitu orang yang tidak beriman kepada Allah. Di antara mereka ada yang sangat memusuhi Islam dan kaum Muslimin serta berambisi untuk menghancurkannya. Mereka biasa disebut dengan istilah kafir harby. Ada juga yang disebut dengan kafir dzimmi, yaitu orang kafir yang hidup dalam naungan pemerintahan Islam. Dan yang ketiga adalah kafir mu’ahid, yaitu orang kafir yang melakukan perjanjian damai dengan kaum muslimin dan hidup berdampingan dalam suatu wilayah tertentu.
Sedangkan di kalangan kaum Muslimin sendiri, terdapat juga orang-orang yang sangat membenci Islam dan kaum Muslimin serta ingin menghancurkannya. Mereka disebut dengan kaum munafiqin, yaitu orang-orang yang secara dzahir mengaku sebagai muslim, akan tetapi hatinya sama sekali tidak beriman kepada Allah. Ada pula yang diantara kaum muslimin yang sangat mencintai Islam serta selalu siap membela dan mempertahankannya. Merekalah yang disebut dengan orang Mukmin.
Ada kafir harby, kafir dzimmy, kafir mua’hid, munafiq dan Mukmin. Mereka semua berkumpul bersama dalam kehidupan masyarakat. Seringkali kita tidak mampu membedakan, manakah kafir yang memusuhi dan yang tidak memusuhi. Tidak pula terdeteksi siapakah orang munafiq dan siapakah orang Mukmin. Ternyata Allah SWT tidak menginginkan jika kafir dzimmi, kafir harby, munafiq dan mukmin berbaur dalam masyarakat tanpa adanya kejelasan identitas mereka. Sehingga Allah SWT akan selalu membuat peristiwa, keadaan dan rekayasa untuk menyaring dan menampakkan identitas masing-masing.
Allah SWT berfirman:

مَا كَانَ اللَّهُ لِيَذَرَ الْمُؤْمِنِينَ عَلَىٰ مَا أَنْتُمْ عَلَيْهِ حَتَّىٰ يَمِيزَ الْخَبِيثَ مِنَ الطَّيِّبِ
“Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini, sehingga Dia menyisihkan yang buruk dari yang baik.” (Q.s. Ali Imran : 179).

Allah SWT akan selalu membuat rekayasa untuk menampakkan dengan sejelas-jelasnya identitas kita. Apakah kafir, ataukah Mukmin. Di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, salah satu rekayasa Allah subhanahu wata'ala ini digambarkan dalam peristiwa perang Badar.
Di dalam perang Badar, terjadi pertempuran antara tiga ratus pasukan kaum Muslimin dengan senjata dan persiapan yang sangat sederhana, berhadapan dengan seribu orang pasukan kafir Quraisy bersenjata lengkap yang dipimpin Abu Jahal. Allah subhanahu wata'ala membuat rekayasa pertempuran yang tidak seimbang ini untuk menampakkan antara orang beriman dan orang kafir. Semula kaum Muslimin berniat menghadapai kafilah dagang Abu Sufyan yang membawa seribu ekor onta dengan harta perniagaannya. Ternyata Allah membuat rencana sendiri, yaitu tidak mempertemukan kaum Muslimin dalam pertempuran yang mudah melawan Abu Sufyan, akan tetapi mempertemukan mereka dalam keadan yang sulit dan di luar rencana dengan pasukan Abu Jahal. Perasaan mencekam dalam diri kaum Muslimin digambarkan Allah Ta’ala dalam firman-Nya:

كَأَنَّمَا يُسَاقُونَ إِلَى الْمَوْتِ وَهُمْ يَنْظُرُونَ
“… seolah-olah mereka dihalau kepada kematian, sedang mereka melihat (sebab-sebab kematian itu).” (Q.s. Al-Anfal: 6).

Pertempuran yang tidak seimbang ini berakhir dengan kemenangan kaum Muslimin, atas ijin Allah subhanahu wata'ala. Kemudian Allah menggambarkan hakikat kemenangan perang Badar dengan firman-Nya:

لِيَمِيزَ اللَّهُ الْخَبِيثَ مِنَ الطَّيِّبِ وَيَجْعَلَ الْخَبِيثَ بَعْضَهُ عَلَىٰ بَعْضٍ فَيَرْكُمَهُ جَمِيعًا فَيَجْعَلَهُ فِي جَهَنَّمَ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ
“Supaya Allah memisahkan (golongan) yang buruk dari yang baik dan menjadikan (golongan) yang buruk itu sebagiannya di atas sebagian yang lain, lalu kesemuanya ditumpukkan-Nya, dan dimasukkan-Nya ke dalam neraka Jahannam. Mereka itulah orang-orang yang merugi. (Q.s. Al Anfal : 37).

Di dalam kisah lain, Allah subhanahu wata'ala membuat rekayasa berupa kekalahan yang diderita kaum Muslimin dalam perang Uhud. Dalam peristiwa ini, Allah subhanahu wata'ala menampakkan dengan sejelas-jelasnya identitas mereka yang kafir, mereka yang munafiq dan mereka yang beriman.
Dalam perang Uhud, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membawa seribu pasukan untuk menghadapi tiga ribu pasukan kafir Quraisy yang dipimpin Abu Sufyan. Di tengah perjalanan, sebanyak tiga ratus orang dari kalangan kaum muslimin tidak melanjutkan perjalanan menuju Uhud dan memilih kembali ke kota Madinah. Mereka beralasan akan menghadapai pasukan kafir Quraisy di dalam kota Madinah saja. Betapa jelasnya Allah subhanahu wata'ala menampakkan tiga ratus orang munafiq yang tidak melanjutkan perjalanan dan memilih pulang. Allah Ta’ala berfirman:
وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا
“…dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir / munafiq).” (Q.s. Ali Imran: 140).

Perang Uhud berakhir dengan kekalahan kaum Muslimin dan wafatnya 70 orang shahabat. Kekalahan dan gugurnya kaum Muslimin dalam perang ini adalah sebagai penjelasan Allah subhanahu wata'ala tentang siapakah orang beriman dan siapakah yang berhak untuk menyandang gelar syuhada.

وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنْكُمْ شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ
“… supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir /munafiq) dan supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada'.” (Q.s. Ali Imran: 140).

Sesampainya pasukan kaum Muslimin di kota Madinah, orang-orang yang tidak ikut berperang mulai menghina dan mengejek kaum Muslimin yang kalah dalam perang. Semakin jelaslah identitas kemunafiqan mereka. Allah Ta’ala memuji mereka yang tetap teguh dalam keimanannya dengan firman-Nya:

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ
Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman (Ali Imran : 139).

Hadirin siding Jumat yang dirahmati Allah SWT,
Rekayasa Allah subhanahu wata'ala untuk menampakkan dengan sejelas-jelasnya hakikat orang kafir, mukmin dan munafik akan selalu terjadi di setiap zaman dan setiap masa, termasuk di zaman sekarang ini. Seluruh peristiwa yang sekarang ini terjadi termasuk sebagai rekayasa Allah subhanahu wata'ala untuk menampakkan identitas masing-masing.
Dengan sangat jelas, sekarang kita bisa tahu siapakah orang kafir yang sangat benci terhadap Islam dan kaum Muslimin serta ingin menghancurkannya. Ada juga orang kafir yang tetap menjaga perdamaian dengan kaum Muslimin. Dan yang sangat menyedihkan adalah, ternyata begitu banyak Allah subhanahu wata'ala menampakkan mereka yang tegolong sebagai orang munafiq yang selalu benci, memusuhi dan kasar kepada saudara-saudara mereka sesama muslim. Di sisi lain, mereka sangat toleran, simpati dan lemah lembut kepada orang kafir, komunis, liberalis, dan para pelaku maksiat. Orang munafiq ini membela musuh Islam sampai berani melawan Allah subhanahu wata'ala, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, para ulama, para habib dan kaum Muslimin. Na’udzubillaahi min dzaalik…. 
Allah SWT menjelaskan karakter orang munafiq dalam firman-Nya:

بَشِّرِ الْمُنَافِقِينَ بِأَنَّ لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا  الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاء مِن دُونِ الْمُؤْمِنِينَ أَيَبْتَغُونَ عِندَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ العِزَّةَ لِلّهِ جَمِيعًا
“Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih (yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman-teman penolong dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu?” (Q.s. An-Nisaa: 138 – 139).

Hadirin siding Jumat yang dirahmati Allah Ta’ala,
Marilah kita meng-evaluasi diri kita sendiri, termasuk dalam kategori manakah kita? Tentu saja yang hadir di sini tidaklah mungkin termasuk orang kafir karena kita semua adalah kaum muslimin. Tetapi marilah kita koreksi lebih dalam, apakah kita ini masuk muslim yang mukmin, ataukah masuk dalam kategori muslim yang munafik?
Apakah kita selalu mencela ajaran Islam dan kaum Muslimin, bahkan bersikap kasar dan memusuhi? Apakah kita selalu mencari-cari kesalahan kaum Muslimin, para ulama dan Habaib? Apakah kita selalu membela dan memuja orang kafir, komunis, atheis, liberalis, dan pelaku maksiat? Apakah kita selalu berusaha mencari alasan untuk membenarkan sikap mereka? Jika kita bersikap seperti ini, maka kemungkinan besar kita masuk dalam kategori kaum munafiqin yang akan kehilangan seluruh amal dan ibadahnya di dunia serta dimasukkan ke dalam neraka Jahannam bersama orang kafir. Allah Ta’ala telah berfirman:
إِنَّ اللّهَ جَامِعُ الْمُنَافِقِينَ وَالْكَافِرِينَ فِي جَهَنَّمَ جَمِيعًا
“Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam.” (Q.s. An Nisaa : 140)

Hadirin siding Jumat yang dirahmati Allah Ta’ala,
Mari kita teguh berdiri sebagai orang Mukmin, berapapun jumlah kita, apapun kondisi kita dan di manapun kita berada. Memang di akhir zaman, mereka yang memegang kebenaran akan terasa seperti memegang bara api yang sangat panas. Tetapi jangan kita lepaskan kebenaran, jangan kita tinggalkan kebenaran dan kita pegang kuat-kuat kebenaran walaupun terasa sangat berat.
Semoga Allah Ta’ala selalu memberi kekuatan kepada kita untuk teguh di atas jalan yang benar dan memasukkan kita sebagai hamba-Nya yang beriman dan semoga kelak kita dikumpulkan bersama para Nabi, orang-orsng sholih, para syuhada, para ulama dan para habib di surga Allah yang penuh dengan kenikmatan. Aamiin ya Rabbal ‘aalamiin …



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَنْزَلَ عَلَى عَبْدِهِ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ لِيُخْرِجَ النَّاسَ بِهَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّوْرِ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.
يَأَيـُّهَا الذين آمنوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ؛
إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ  وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ، ارْحَمْنَا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
اللَّهُمَّ اغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَ ذُنُوْبَ وَالِدَيْنَا وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانَا صِغَارًا
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ
رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ.
وصلى الله على نبينا محمد وعلى اله وصحبه أجمعين
سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ وَسَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِينَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَر

===========================





GRIYA HILFAAZ
Busana Muslim Berkualitas
💈webinfo : www.griyahilfaaz.com
💈IG : griyahilfaaz
💈Shopee : griyahilfaaz
💈Facebook: griyahilfaaz
💈Tokopedia: griyahilfaaz
💈Bukalapak: griyahilfaaz



Toko Busana Keluarga Muslim

SHOPCARTSHOPCARTSHOPCART
SHOPCARTSHOPCARTSHOPCART


EmoticonEmoticon