Download Murottal Komplet Syaikh Abdullah bin 'Awad al-Juhani

Syaikh 'Abdullah bin 'Awad al-Juhani

Beliau lahir pada 1396 H di Madinah.
Beliau belajar di Fakultas al-Qur`anul Karim di Jami'ah Islamiyah.
Beliau termasuk yang dimuliakan oleh Allah I sebagai imam dari keempat masjid yang memiliki kedudukan terbesar di hati kaum Muslimin, yaitu Masjidil Haram, Masjid Nabawi, Masjid Quba' dan Masjid Qiblatain.
Beliau sekarang adalah Mahasiswa S2 di Ummul Qura'. Pada usia 16 tahun beliau telah mengikuti lomba hafal Qur`an di Makkah dan memperoleh peringkat pertama.
Dalam hal membaca al-Qur`an beliau telah diijazahi oleh para ulama Qiraah yang bertaraf Internasional yang terkenal di antaranya adalah: Syaikh az-Ziyat j , Syaikh Ibrahim al-Akhdhor Ulama ahli Qur`an di Masjidil Haram, dan DR. 'Ali al-Khudzaifi, Imam Masjid Nabawi di Madinah.

Salah satu Imam yang cukup mengagetkan dunia, karena seorang yang bernama Abdullah bin Awwad bin Fahd bin Mayoof bin Abdullah bin Muhammad bin Kadyuwan Al-Humaimi Al-Dhabyani Al-Juhani ini pernah ditawari untuk menjadi Imam di salah satu Masjid di Washington DC, Amerika. Tidak salah memang rupanya, beliau pernah mendapat penghargaan Kompetisi Tilawah al-Quran Makkah (1992) di usia berumur 16 tahun dan sering menjadi Imam di banyak Masjid seperti :
  1. Imam Masjid Qiblatain (1996 - 1997)
  2. Imam Masjid Nabawi (1997 - 2002)
  3. Imam Masjid Quba (2002 - 2005)
  4. Imam Tarawih Masjidil Haram (2006 dan 2007)
  5. Imam Masjidil Haram


Silahkan Untuk Link Complete Download bisa disini atau disini 
Streaming bisa juga disini





IKADI KEC NGUTER KAB SUKOHARJO
☘Sekretariat : Jl Raya Solo Wng Km 22 Sukoharjo
☘Butuh Khatib Dai Wilayah Nguter Sukoharjo ๐Ÿ“ž 081-2261-7316

Gabung channel telegram.me/ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆwebinfo : www.ceramahsingkat.com
๐Ÿ’ˆIG : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆTelegram : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆFb.: Tausiyah Singkat
Ikatan Dai Indonesia (IKADI) Kec. Nguter Kab. Sukoharjo
Menebar Islam Rahmatan Lil 'Alamin



Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim

maher al muaiqly wife
mahir al muaiqly website
sheikh mahir history
maher al muaiqly biography
maher al mueaqly mother
biografi abdurrahman al ausy
abdul rahman al sudais age
sheikh maher al muaiqly
biografi syaikh abdullah al matrood abdullah al matrood full quran mp3 download biografi abdullah al matrood wikipedia murottal al mathrud high quality gaji imam di makkah syarat menjadi imam besar masjidil haram imam masjidil haram sekarang abdullah al matrood juz amma daftar gaji imam masjidil haram Penelusuran yang terkait dengan al matrood biografi syaikh abdullah al mathrud abdullah al matrood juz amma murotal al mathrud high quality abdullah al matrood wikipedia biografi abdullah al matrood wikipedia al mathrud yasin murottal al quran ahmad saud syekh al matrud download murottal anakmurottal al quran paling merdudownload murottal misyari rasyidmurotal quran imam masjidil haramdownload mp3 alquran 30 juz fullmurotal al quran yusuf mansyurmurottal al quran terbaikmurottal adalahkumpulan murottal merdudownload murottal alquran imam masjidil harammurottal al quran mp3murottal al quran anakmurottal terbaik internasionalmurottal terbaik timur tengahdownload murottal terbaik duniamurottal al quran syeikh abdullah al-mathrudSearches related to kumpulan murottal merdumurottal merdu menangislantunan ayat suci al quran merdu mp3download bacaan alquran merdu wanitamurottal merdu anakdownload mp3 murottal quranmurottal merdu syaikhbacaan alquran yg merdu lunak menangis mendengarnyamurottal syaikh mahmud khalil al-husairiSearches related to lantunan ayat suci al quran merdu mp3download lantunan ayat suci alquran seorang anak bersuara merdudownload mp3 alquran gratisdownload mp3 alquran 30 juz suara merdubacaan al quran yang sangat merdu mp3 downloaddownload mp3 lantunan ayat suci alquranlantunan ayat suci alquran imam masjidil harambacaan ayat suci al quran 30 juzukbacaan alquran merdu bangettt anda harus dengar (qs.yusuf ) mp3download murottal anakmurottal al quran paling merdudownload murottal mp3murotal quran imam masjidil harammurottal al quran terbaikmurotal al quran yusuf mansyurdownload murottal misyari rasyid abdullah al juhani full quran
hasan bin abdullah al awadh full quran mp3 download
saleh al talib
sheikh juhany song download
abdullah al juhani quran recitation
shaikh abdullah al juhani 1419 1999
abdulmohsen al qasim
salah al budair

Download Murottal Komplet Syaikh Maher bin Hamad Al Mu'aiqly

Mahir al-Mu'aiqly

Maher bin Hamad Al Mu'aiqly (Bahasa Arab: ุงู„ุดูŠุฎ ู…ุงู‡ุฑ ุจู† ุญู…ุฏ ุงู„ู…ุนูŠู‚ู„ูŠ) lahir pada tanggal 7 Januari 1969, adalah seorang imam Masjid besar[1] kota suci Mekkah, yakni [[Masjidil Haram.
Keluarga Maher berasal dari kota Yanbu, Arab Saudi, ia diberi nama Al-Mua'iqly karena ayahnya berasal dari kafilah Balwa. Ibunya, Sa'imah binti Mahmud as-Sisi berasal dari kafilah Hijazi dari Madinah. Beberapa orang menganggap bahwa ibunya merupakan seorang imigran dari Pakistan; tetapi, informasi ini salah, hal ini diutarakan oleh Mijanul, saudara laki-laki Mu'aiqly

Maher memiliki 4 orang anak, 2 laki-laki dan 2 perempuan. Pada tahun 2014, Al Mu'aiqly mengunjungi Kyrgyzstan dari Mei 14-16..[2]
Syaikh Mahir bin Hamd al-Mu’aiqili (Imam Masjidil Haram ke VI), lahir dan besar di Madinah kemudian beberapa tahun yang lalu pindah ke Makkah al-Mukarramah sebagai pengajar di Sekolah Menengah.
Beliau diangkat sebagai Imam Masjidil Haram pada tahun 1428 H, yang sebelumnya beliau adalah Imam Masjid Nabawi pada tahun 1427 H.


Sheikh Maher Al Muaiqly Sheikh Maher bin Hamad Al Muaiqly, lahir di kota Madinah pada tahun 1969. Dia berasal dari klan Al Minarily dari Yanbu. Beberapa Orang mengklaim bahwa ibunya adalah seorang Imigran Pakistan namun klaim tersebut ditolak oleh Maher's Brother di Twitter. Dia adalah murid Matematika yang tajam dan segera setelah dia menyelesaikan Pendidikan Tinggi, dia mulai mengajar Matematika juga. Setelah beberapa saat mengajar Matematika dia pergi ke Makkah dan memulai karir Sheikh-nya. Ia juga mulai memimpin shalatnya berbagai mesjid di Makkah dan Madinah. Dan selama bulan Ramadhan, masjid dimana dia biasa memimpin Tarawee akan meluap dengan orang-orang percaya yang ingin sholat di belakangnya dan mendengarkan ceramahnya. Segera dia terkenal di sekitar Madinah dan kemudian dia diangkat sebagai Penasihat Pangeran Abdul Majid di Makkah Syekh Menikahi dan memiliki 4 anak. Segera setelah dia meninggalkan pekerjaannya sebagai penasihat dan mulai mengajar di Universitas Raja Abdullah Saud di Makkah. Dia kemudian Diangkat untuk memimpin Tarawee di Masjid Al Nabawi pada tahun 1426 dan 1427 (2005 dan 2006). Pada 1427 setelah Ramadan suaranya menjadi terkenal di sekitar Makkah dan Madinah. Sementara itu ia mulai mengerjakan Masters-nya dan kemudian PHD di Universitas Umm Al Qura. Ia menyelesaikan doktor di tahun 2012 Akhirnya di tahun 1428 (2007), ia diangkat untuk memimpin Tarawee di Masjid Al Haram, Makkah dan tak lama setelah Ramadan diangkat sebagai Imam Tetap. Dia dulu memimpin Tarawee dalam Pasangan dengan Sheikh Abdul Rehman Al Sudais dan kemudian pada tahun 2008 dia mulai berpasangan dengan Sheikh Abdullah Awad Al Juhany sampai tahun 2014. Pada bulan Ramadhan 2015 dia dan Sheikh Sudais memimpin berpasangan. Pada 2016, dia memimpin Taraweeh bersama Sheikh Khalid Al Ghmadi dan Sheikh Abdullah Awad Al Juhany. Sheikh Maher diangkat sebagai Khateeb dari Masjid Al Haram pada bulan Ramadan 2016/1437 setelah sebuah keputusan kerajaan dikeluarkan oleh Raja Salman. Dia menyampaikan Khutbah pertamanya di Masjid Al Haram pada tanggal 15 Juli 2016.



Silahkan Untuk Link Complete Download bisa disini atau disini
Streaming disini

IKADI KEC NGUTER KAB SUKOHARJO
☘Sekretariat : Jl Raya Solo Wng Km 22 Sukoharjo
☘Butuh Khatib Dai Wilayah Nguter Sukoharjo ๐Ÿ“ž 081-2261-7316

Gabung channel telegram.me/ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆwebinfo : www.ceramahsingkat.com
๐Ÿ’ˆIG : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆTelegram : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆFb.: Tausiyah Singkat
Ikatan Dai Indonesia (IKADI) Kec. Nguter Kab. Sukoharjo
Menebar Islam Rahmatan Lil 'Alamin



Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim

Download Murottal Komplet Syaikh Bandar bin Abdul Aziz Balilah

Bandar bin Abdul Aziz Balilah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia
Dr. Bandar bin Abdul Aziz Balilah
Nama Bandar
Lahir Mekkah
1395H
Kebangsaan Arab Saudi
Jabatan Imam Masjidil Haram
Assistant Prof

Download Murottal Komplet Syaikh Adil al-Kalbani


Syaikh Adil al-Kalbani

Download Murottal Komplet Syaikh Adil al-Kalbani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Khutbah : Berapa Jumlah Rekaat Tarawih?

Berapa Jumlah Rekaat Tarawih?

Masih ada beberapa saudara kita yg bertanya jumlah rakaat tarawih yg berbeda.
Masjid Nabawi punya berberapa cara tarawih, tergantung Khulafaur Rashidin nya.
Jaman nabi Muhammad SAW, "Allah mewajibkan puasa Ramadhan dan aku mensunnahkan pada kalian menghidupkan malam2 Ramadhan".
Wujud yg paling nyata dulu, dengan sholat malam (qiyamu Ramadhan). Dulunya mencar mencar, sendiri2 dan kelompok.
Ubay bin Kaab, dulu yg paling bagus dan banyak hafalannya baca Al Quran, tetapi beliau izin tidak sholat di Masjid Nabawi untuk tarawihnya.
Nabi Muhammad SAW melaksanakan tarawih di masjid Nabawi malam 22, 24, 26 di tahun terakhir beliau merasakan Ramadhan. Selain itu dilakukan di rumah bersama keluarganya . Beliau mulai 2H mengalami 9 kali Ramadhan. Selama 8 tahun tidak pernah keluar sholat tarawih, tahun ke 9 keluar ke Masjid Nabawi.
Jumlah rakaat Rasulullah SAW mulai 11 sd 41 rakaat. Riwayat menjelaskan ada 4 malam yg digambarkan.
Anas bin Malik yg pertama kali menjadi makmum tarawih Rasulullah SAW. Walau tidak diajak semuanya akhirnya mengikuti.

Malam 22 sholat di Masjid, malam 23 di rumah. Padahal sudah ditunggu oleh para sahabat. Lalu beliau berkata Aku takut ini dianggap menjadi wajib bagi kalian. Malam 24 sholat lagi di masjid, malam 25 di rumah. Malam 26 sholat tarawih lagi di masjid.
Saat masa Sayyidina Abu Bakar ra, model tarawihnya masih sama.
Saat Sayyidina Umar bin Khattab ra, masjid Nabawi sudah besar dan dipugar, lalu beliau melihat banyak orang sholat tarawih mencar2 dan gak enak ngelihatnya. Lalu beliau memutuskan besok malam ketiga kita tarawih berjamaah. Imamnya Ubay bin Kaab dan Tamim Ad Dari. Jumlah rakaat 11, 4-4-3. Muncul istilah tarawih (artinya mengistirahatkan badan). Setiap 4 rakaat istirahat. Setiap rakaat baca 50 sd 60 ayat. Pertama kali sholat tarawih jamaah, selesainya sholat subuh. Lalu dievaluasi dimajuin 1/3 malam, mulai jam 22.00 sd 03.00 wib. Lalu rakaat ditambah jadi 13, 4-4-2-3. Kadang 16 bahkan sd 23 rakaat, 20 tarawih, 3 witir. Lalu hasil evaluasi akhirnya menjadi 20 rakaat, sehingga jumlah ayat yg dibaca 6-7 ayat.. kalau banyak bacaan rakaat sedikit. Kalau sedikit bacaan rakaat banyak.
Jaman Sayyidina Utsman bin Affan ra. Bacaan 6-7 ayat per rakaatnya menjadi 20 rakaat khatam Quran. Imamnya Sayyidina Ali ra. Saat khatam sebelum ruku membaca qunut khataman Quran.
Jaman Sayyidina Ali ra, Imam tarawih lain, sayyidina Ali ra hanya menjadi imam sholat witir. Jumlah rakaat tarawih 20. Jumhur ulama akhirnya menyebut rakaat tarawih 20.
Pendapat lain menyebutkan jumlah tarawih 8 rakaat, oleh Sheikh Sofiyurahman Mubarokfury. Mengambil pendapat Sayyidah Aisyah ra bahwa jumlah total 11 rakat, 8 tarawih, 3 witir.
Jadi kesimpulannya ada 3 pendapat yg harus kita hargai dan dibolehkan:
-20 rakaat, jumhur ulama
-8 rakaat,
-tidak ada batasannya
Jangan lupa saat sholat, tumaninah, karena kita sedang berkomunikasi dgn Allah.
Saat khalifah Umar bin Abdul Aziz khalifah ke 8, merubah tradisi Masjid Nabawi dari 20 rakaat menjadi 36 rakaat tarawih. Beliau merasa iri dgn jamaah Masjidil Haram, saat istirahat mereka bisa lakukan tawaf, pahalanya lebih banyak. Lalu akhirnya untuk penduduk Madinah, tawaf diganti 4 rakaat, sehingga tambahannya menjadi 16 dan ditotal jadi 36 rakaat.
Carilah yg paling afdhol.
Semoga kita semua diberikan kekuatan untuk beramal soleh yg terbaik.



IKADI KEC NGUTER KAB SUKOHARJO
☘Sekretariat : Jl Raya Solo Wng Km 22 Sukoharjo
☘Butuh Khatib Dai Wilayah Nguter Sukoharjo ๐Ÿ“ž 081-2261-7316

Gabung channel telegram.me/ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆwebinfo : www.ceramahsingkat.com
๐Ÿ’ˆIG : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆTelegram : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆFb.: Tausiyah Singkat
Ikatan Dai Indonesia (IKADI) Kec. Nguter Kab. Sukoharjo
Menebar Islam Rahmatan Lil 'Alamin



Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim

Wudhu Untuk yang Terkena Cat, Tipex, Tinta

Cara Bersuci setelah Terkena Tinta, Tip-ex, atau Cat


Pertanyaan : 
Assalamu'aikum warohmatullohiwabarokatuhu
Saya bekerja di kantor perpustakaan daerah. Sering selesai bekerja tangan saya terkena tipe-ex, tinta printer dan cat poster. Sebelum wudlu kadang sulit dibersihkan sampai tuntas. Bagaimana cara bersuci saya?
Air yang saya pakai kadang terciprat air cucian orang lain, apakah air tersebut termasuk musta'mal, bagaimana definisi air musta'mal itu?
Wassalamu'alaikum warohmatullohiwabarokatuhu
Jawaban : 
Assalamu a'alikum warahmatulahi wabarakatuh,
Masalah tangan anda yang terkena tip-ex, tinta printer atau cat poster, bisa kami jelaskan dengan mengenal dua prinsip.
Pertama, kita harus pastikan bahwa zat-zat itu bukan najis. Kedua, zat itu tidak membentuk lapisan yang menghalangi sampainya air ke kulit kita.
Tip-ex, tinta printer, atau cat poster sudah jelas bukan benda najis, sehingga tidak merusak kesujian dan wudhu' kita bisa masih ada sisanya menempel.
Namun untuk masalah yang kedua, yaitu sejauh mana zat-zat tersebut menghalangi sampainya air ke kulit kita, perlu kita kenali lebih jauh.
Intinya jangan sampai semua zat itu menghalangi air dari membasahi kulit yang menjadi anggota wudhu'. Anggota wudhu yang menjadi rukun adalah wajah, kedua tangan hingga siku, sebagian kepala termasuk rambut) serta kedua kaki hingga mata kaki. Sebagaimana firman Allah SWT:
Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan salat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki. (QS. Al-Maidah: 6)
Semua bagian di atas harus basah saat kita berwudhu. Selebihnya adalah anggota wudhu yang sifatnya sunnah, sehingga meski tidak sampai dibasuh dan basah, tidak merusak wudhu'.
Bila ada zat-zat yang menempel dengan membuat lapisan tertentu pada anggota wudhu' yang wajib di atas, hingga menghalangi air untuk membasahi, maka wudhu' itu menjadi tidak sah. Sehingga seharusnya sebelum berwudhu' harus dihilangkan terlebih dahulu.
Tip-ex biasanya akan membuat lapisan yang menutupi kulit dan membuat kulit anggota wudhu' tidak basah. Maka bila tangan anda masih belepotan dengan zat seperti ini, termasuk lem karet dan sejenisnya, harus dikelupas terlebih dahulu. Atau dihilangkan dengan menggunakan cairan tiner.
Sedangkan tinta printer biasanya hanya mengotori tapi tidak membentuk lapisan penghambat air. Dan juga bukan benda najis, sehingga tidak mengapa bila tangan masih berlumur tinta setelah berwudhu'.
Adapun cat yang dicairkan dengan air umumnya tidak membuat lapisan dan langsung hilang bila terkena air wudhu. Berbeda dengan cat minyak yang biasanya membentuk lapisan anti air. Cat ini harus dihilangkan dulu karena sifatnya menghalangi sampainya air.
Air Musta'mal?
Sebagian ulama memang seringkali menggunakan istilah air musta'mal. Artinya adalah air yang telah digunakan untuk bersuci secara ritual. Misalnya sudah digunakan untuk berwudhu, mandi janabah atau membersihkan najis. Dan jumlahnya kurang dari 2 qullah atau 270 liter.
Menurut sebagian ulama seperti para ulama mazhab Al-Hanafiyah dan Asy-Syafi'iyah, air yang sudah pernah digunakan untuk berwudhu' oleh seseorang tidak boleh lagi digunakan untuk wudhu' bagi orang lain. Demikian juga dengan air yang sudah digunakan untuk mandi janabah, baik yang wajib maupun yang sunnah, sudah tidak sah bila digunakan untuk mandi janabah buat orang lain.
Namun menurut sebagain ulama lainnya bahwa air musta'mal tidak berubah hukum. Dia tetap boleh digunakan untuk wudhu', mandi janabah dan lainnya.
Di tengah-tengahnya ada pendapat Mazhab Maliki yang memakruhkan berwudhu dengan air musta'mal. Tapi bila tidak ada air mutlaq yang bisa digunakan untuk berwudhu', yang ada hanya air musta'mal, boleh digunakan air musta'mal itu. Mereka mengatakan belumboleh bertayammum dengan tanah selama masih ada air musta'mal.
Penjelasan di atas bisa anda rujuk pada Kitab Bidayatul Mujtahid Wa Nihayatul Muqtashid karya Ibnu Rusyd Al-Hafid, jilid 1 halaman 79 Terbitan Maktabah Ibnu Taimiyah Cairo Cetakan I tahun 1415 H.
Adapun air bekas cucian baju, pada dasarnya tidak bisa disebut sebagai air musta'mal. Sebab tidak diguakan untuk pensucian secara ritual. Maka bila anda terciprat air bekas cucian, tidak ada hubungannnya dengan air musta'mal. Wudhu' anda tidak batal selama air bekas cucian itu bukan air najis dan jumlahnya sedikit.
Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu a'alikum warahmatulahi wabarakatuh, 
Ahmad Sarwat, Lc.

http://www.rumahfiqih.com/x.php?id=1162794120&cara-bersuci-setelah-terkena-tinta-tip-ex-atau-cat.htm


Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim

Haruskah Berwudhu Dengan Air Dua Qulah?

Haruskah Berwudhu Dengan Air Dua Qulah?

Pertanyaan : 
Assalaamu'alaikum  

Ustaz, ana mau tanya sedikit. Apakah ada dalil yg mengharuskan berwudhu dengan air 2 qullah,  seperti yang diyakini kebanyakan kaum muslimin yang memang mengikuti madzhab Asy-Syafi'iyah.

Jika ada, bagaimana cara pengamalannya?

Baarokallahu fiyk..
Jawaban : 
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Banyak memang orang yang menyangka bahwa dalam madzhab Al-Syafi’iyyah, berwudhu itu harus memakai air yang jumlahnya mencapai 2 qulah atau lebih. Kalau kurang dari 2 qullah, tidak boleh dipakai buat berwudhu. 
Sampai-sampai pada beberapa kesempatan, saya sering kali melihat ada orang yang tidak mau berwudhu kecuali jika air itu banyak atau melimpah seperti di kolam besar. Padahal sebenarnya tidak demikian duduk persoalannya. Singkatnya, sama sekali tidak ada syarat harus ada air 2 qullah dulu baru boleh wudhu dalam madzhab Al-Syafi’iyyah. 
Pemahaman masalah ini perlu kita pahami dengan hati-hati dan kritis, sebab kalau tidak bisa tergelincir menjadi kekeliruan fatal. Bukan berarti kita ingin menolak pendapat mazhab Asy-syafi'iyah. Justru kita ingin meluruskan kesalah-pahaman yang banyak melanda khalayak terhadap mazhab Asy-syafi'iyah ini.
Perhatikan baik-baik. Sebenarnya syarat berwudhu itu bukan harus adanya air yang mencapai 2 qulah. Jumlah air dua qullah itu adalah syarat agar air tidak menjadi musta'mal atau menjadi mutanajjis. 
Sedangkan yang menjadi syarat dalam berwudhu' itu adalah adanya air mutlak (bukan musta'mal atau mutanajjis) yang jumlahnya cukup untuk membasuh anggota tubuh yang termasuk dalam rukun wudhu;
[1] muka, [2] tangan sampai siku, [3] sebagian kepala, dan [4] kaki sampai mata kaki.
Dan ini juga yang menjadi patokan boleh tidaknya tayammum. Kalau memang ada air yang cukup untuk membasuh anggota tubuh rukun wudhu itu semua, maka tidak ada alasan untuk tayammum. Tayammum hanya boleh jika memang tidak ada air yang cukup untuk membasuh anggota rukun wudhu itu.
Sebagai pengingat, bahwa air 2 qulah itu dalam kitab-kitab Al-Syafi’iyyah sering diterjemahkan ukurannya menjadi 5 liter air menurut takaran orang Baghdad. Namun ulama komtemporer menyimpulkan, takaran sekarang, air 2 qulah itu ialah 270 liter. 
Sedangkan Rasulllah SAW sendiri berwudhu cukup dengan menggunakan air mutlak sebanyak 1 mud saja. Sebagaimana hadits berikut ini :
ูƒَุงู†َ ุฑَุณُูˆู„ُ ุงَู„ู„َّู‡ِ ูŠَุชَูˆَุถَّุฃُ ุจِุงู„ْู…ُุฏِّ ูˆَูŠَุบْุชَุณِู„ُ ุจِุงู„ุตَّุงุนِ ุฅِู„َู‰ ุฎَู…ْุณَุฉِ ุฃَู…ْุฏَุงุฏٍ ู…ُุชَّูَู‚ٌ ุนَู„َูŠْู‡ 
Dari Anas radhiyallahuanhu, dia berkata bahwa Rasulullah SAW berwudlu dengan satu mud air dan mandi dengan satu sha’ hingga lima mud air. (HR. Bukhari Muslim) 
Tahukah Anda berapa banyak air sejumlah 1 mud yang digunakan oleh Rasulullah SAW itu?
Dalam kitab Al-Fiqhul Islami Wa Adillatuhu susunan Dr. Wahbah Az-Zuhaili disebutkan bahwa bila diukur dengan ukuran zaman sekarang ini, satu mud itu setara dengan 0,688 liter atau 688 ml. [1]
Sebagai perbandingan untuk memudahkan, botol minum air mineral ukuran sedang berisi 600 mililiter air. Sebagai catatan, air 688 ml itu digunakan oleh Rasulullah SAW sebagai orang yang berwudhu'nya sangat sempurna, dengan menjalankan semua sunnah-sunnah dalam berwudhu.
Lalu Dimana 2 Qulah Air Dibicarakan?
Dalam madzhab Al-Syafi’iyyah, 2 qulah itu menjadi pembicaraan dalam masalah air musta’mal (yang telah terpakai untuk bersuci), dan juga air mutanajis (yang kejatuhan najis). Dalam 2 masalah inilah, 2 qulah itu menjadi wacana yang penting.
Dua Qulah dan Air Musta’mal
Air musta’mal, dalam madzhab Al-Syafi’iyyah yaitu air yang telah dipakai untuk bersuci yang sifatnya wajib, seperti wudhu atau mandi janabah. Bukan bersuci yang sifatnya sunnah, seperti Tajdiid wudhu (memperbaharui wudhu), atau juga mandi yang bukan mandi janabah.
Nah, air yang sudah terpakai itu memang statusnya suci, namun tidak bisa mensucikan, dalam bahasa kitab ialah Thaahir gheir muthohhir [ุทุงู‡ุฑ ุบูŠุฑ ู…ุทู‡ุฑ] (suci tapi tidak bisa mensucikan). Air ini bisa berubah statusnya menjadi muthohhir (bisa mensucikan) jika air ini dikumpulkan dan mencapai 2 qulah atau lebih.
Maka, jika air yang telah terpakai itu dikumpulkan dan mnecapai batasan 2qulah atau bahkan lebih, statusnya bukan lagi disebut musta’mal, akan tetapi berubah menjadi air mutlak yang bisa digunakan untuk bersuci.
Imam Al-Syirbini, salah satu ulama Syafi’iyyah mengatakan, bahwa alasan kenapa air musta’mal itu tidak bisa mensucikan karena memang dulu juga para sahabat, dengan keadaan mereka yang minim air tidak mengumpulkan air-air yang telah dipakai untuk wudhu atau bersuci untuk dipakai lagi kedua kalinya, akan tetapi mereka malah langsung pindah ke tayammum. Karena mereka tidak mungkin bersuci dengan air yang sudah tercampur dengan hadats.
Lalu kenapa setelah mencapai 2 qulah air itu boleh digunakan? Karena air yang telah mencapau 2 qulah sudah terbebas dari najis, karena banyaknya volume air tersebut. Nabi saw bersabda:
ุฅِุฐَุง ูƒَุงู†َ ุงَู„ْู…َุงุกَ ู‚ُู„َّุชَูŠْู†ِ ู„َู…ْ ูŠَุญْู…ِู„ْ ุงَู„ْุฎَุจَุซَ - ูˆَูِูŠ ู„َูْุธٍ: - ู„َู…ْ ูŠَู†ْุฌُุณْ
“kalau air itu mencapai 2 qulah, maka ia tidak membawa najis –dalam riwayat lain- tidak najis” (HR. Abu Daud, Turmudzi, Ibnu Majah dan An-Nasa’i)
2 qulah dan Air Mutanajis
Kemudian masalah air yang terkena najis, ini juga pembahasannya sama seperti apa yang telah disinggung pada pembahasan air musta’mal, hanya berbeda dalam beberapa poin.
Semua ulama sejagad raya ini sepakat, jika ada air yang kejatuhan najis, kemudian, air itu berubah salah satu dari 3 sifatnya; warna, bau dan rasa, maka air it air najis, sedikit atau banyak air tersebut, dan tentu saja tidak bisa dipakai untuk bersuci.
ุงَู„ْู…َุงุกُ ุทَุงู‡ِุฑٌ ุฅِู„َّุง ุฅِู†ْ ุชَุบَูŠَّุฑَ ุฑِูŠุญُู‡ُ, ุฃَูˆْ ุทَุนْู…ُู‡ُ, ุฃَูˆْ ู„َูˆْู†ُู‡ُ; ุจِู†َุฌَุงุณَุฉٍ ุชَุญْุฏُุซُ ูِูŠู‡ِ
“air itu suci, kecuali jika berubah (salah satu sifatnya) baunya, rasanya, atau warnanya” (HR. Al-Baihaqi)
Namun ulama berbeda pendapat apabila air yang kejatuhan najis tidak berubah sama sekali, tidak warnanya, tidak baunya dan tidak juga rasanya. Nah, pada masalah ini madzhab Al-Syafi’iyyah membedakan antara air sedikit dan air banyak. Air sedikit itu ialah air yang kurang dari 2 qula, dan air yang banyak itu ialah air yang telah mencapai 2 qulah atau lebih.
Dalam madzhab ini, kalau air yang kejatuhan najis itu tidak berubah sifatnya, maka dilihat apakah itu air banyak atau sedikit. Kalau itu air sedikit maka berubah atau tidak berubah sifatnya, kalau kejatuhan najis ya hukumnya ikut menjadi najis. Dan tentu daja yang najis tidak bisa dipakai untuk bersuci.
Berbeda dengan air yang banyak, yaitu yang mencapai 2 qulah atau lebih. Air yang seperti ini kalau kejatuhan najis, dan najis itu tidak merubah sifat air tersebut, maka air ini tetap suci dan boleh digunakan untuk bersuci. Dalilnya sama seperti yang di atas:
ุฅِุฐَุง ูƒَุงู†َ ุงَู„ْู…َุงุกَ ู‚ُู„َّุชَูŠْู†ِ ู„َู…ْ ูŠَุญْู…ِู„ْ ุงَู„ْุฎَุจَุซَ - ูˆَูِูŠ ู„َูْุธٍ: - ู„َู…ْ ูŠَู†ْุฌُุณْ
“kalau air itu mencapai 2 qulah, maka ia tidak membawa najis –dalam riwayat lain- tidak najis” (HR. Abu Daud, Turmudzi, Ibnu Majah dan An-Nasa’i)
Imam Nawawi dalam Al-Majmu’ mengatakan bahwa hadits menjadi dalil kalau memang air yang mencapai 2 qulah itu tidak mengandung najis, karena kalau memang air yang sedikit (kurang dari 2 qulah) dan air banyak (yang mencapai 2 qulah / lebih) itu sama saja hukumnya, lalu untuk apa Nabi saw membedakan? Tentu pembedaan yang Nabi saw lakukan itu karena memang keduanya berbeda.
Madzhab Hanbali Juga Mengikuti
Dan ternyata, metode pembedaan antara air sedikit dan banyak (2 qulah lebih) dalam masalah air yang kejatuhan najis itu bukan hanya punya madzhab Al-Syafi’iyyah, akan tetapi madzhab Hanbali juga memakai ini. mereka mengikuti apa yang dijelaskan oleh madzhab gurunya Imam Ahmad bin Hanbal, Imam Syafi’i ini.
Imam Ibnu Qudamah, dalam Al-Mughni mengatakan:
ูˆَุฃَู…َّุง ู…َุง ุฏُูˆู†َ ุงู„ْู‚ُู„َّุชَูŠْู†ِ ุฅุฐَุง ู„ุงู‚َุชْู‡ُ ุงู„ู†َّุฌَุงุณَุฉُ ูَู„َู…ْ ูŠَุชَุบَูŠَّุฑْ ุจِู‡َุง , ูَุงู„ْู…َุดْู‡ُูˆุฑُ ูِูŠ ุงู„ْู…َุฐْู‡َุจِ ุฃَู†َّู‡ُ ูŠَู†ْุฌُุณُ
“Sedangkan air yang tidak mencapai 2 qulah, jika kejatuhan najis dan itu tidak merubah salah satu sifat air tersebut, maka pendapat yang masyhur dalam madzhab ialah air itu najis”
Madzhab ini bersama madzhab Al-Syafi’iyyah, artinya kalau air itu mencapai 2 qulah atau lebih, dan itu tidak merubah sifatnya, maka itu tidak najis.
Kesimpulan
Jadi jelas disini, bahwa madzhab Al-Syafi’iyyah sama sekali tidak mensyaratkan harus 2 qulah untuk berwudhu. Wacana 2 qulah itu hanya muncul pad permasalah air yang sudah terpakai atau juga air yang terkena najis.
Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Ahmad Zarkasih, Lc



[1] Dr. Wahbah Az-Zuhaili, Al-Fiqhul Islami Wa Adillatuhu, jilid 1 hal. 143

http://www.rumahfiqih.com/x.php?id=1389378126&title=




Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim

Khutbah : Amalan di Akhir Ramadhan

Amalan di Akhir Ramadhan 

Kita sebentar lagi akan menjelang akhir-akhir Ramadhan.
Apa saja amalan yang mesti kita lakukan?
Ada tiga amalan yang bisa kita fokus untuk melakukannya di akhir-akhir Ramadhan nanti.

Kaum muslimin rahimakumullah,


Khutbah : Takwa dan Keutamaan Takwa


TAKWA DAN KEUTAMAAN TAKWA

Khutbah I

ุงู„ุญَู…ْุฏُ ู„ู„ู‡ِ ุงู„ّุฐِูŠ ุฎَู„َู‚َ ุงู„ุฎَู„ْู‚َ ู„ِุนِุจَุงุฏَุชِู‡ِ، ูˆَุฃَู…ْุฑُู‡ُู…ْ ุจِุชَูˆْุญِูŠْุฏِู‡ِ ูˆَุทَุงุนَุชِู‡ِ. ุฃَุดْู‡َุฏُ ุฃَู†ْ ู„ุงَ ุฅِู„َู‡َ ุฅِู„ุงَّ ุงู„ู„ู‡ُ ูˆَุญْุฏَู‡ُ ู„ุงَ ุดَุฑِูŠْูƒَ ู„َู‡ُ ูˆَุฃَุดْู‡َุฏُ ุฃَู†َّ ุณَูŠِّุฏَู†ุง ู…ُุญَู…َّุฏًุง ุนَุจْุฏُู‡ُ ูˆَุฑَุณُูˆْู„ُู‡ُ، ุฃَูƒْู…َู„ُ ุงู„ุฎَู„ْู‚ِ ุนُุจُูˆุฏِูŠَّุฉً ู„ู„ู‡ِ، ูˆَุฃَุนْุธَู…َู‡ُู…ْ ุทَุงุนَุฉً ู„َู‡ُ. ุงَู„ู„َّู‡ُู…َّ ุตَู„ِّ ูˆَุณَู„ِّู…ْ ุนَู„َู‰ ุณَูŠِّุฏِู†َุง ู…ُุญَู…َّุฏٍ ูˆَุนَู„َู‰ ุขู„ِู‡ِ ูˆَุฃَุตْุญَุงِุจู‡ِ. ุงَู…َّุง ุจَุนْุฏُ، ูَูŠَุงุงَูŠُّู‡َุง ุงู„ْู…ُุณْู„ِู…ُูˆْู†َ، ุงِุชَّู‚ُูˆْุง ุงู„ู„ู‡َ ุญَู‚َّ ุชُู‚َุงุชِู‡ ูˆَู„ุงَุชَู…ُูˆْุชُู†َّ ุฅِู„ุงَّ ูˆَุฃَู†ู€ْุชُู…ْ ู…ُุณْู„ِู…ُูˆْู†َ ูَู‚َุฏْ ู‚َุงู„َ ุงู„ู„ู‡ُ ุชَุนَุงู„ู‰َ ูِูŠ ูƒِุชَุงุจِู‡ِ ุงู„ْูƒَุฑِูŠْู…ِ: ูˆَุงุนْุชَุตِู…ُูˆุง ุจِุญَุจْู„ِ ุงู„ู„ู‡ِ ุฌَู…ِูŠุนًุง ูˆَู„ุงَ ุชَูَุฑَّู‚ُูˆุง ูˆَุงุฐْูƒُุฑُูˆุง ู†ِุนْู…َุชَ ุงู„ู„ู‡ِ ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ุฅِุฐْ ูƒُู†ุชُู…ْ ุฃَุนْุฏَุขุกً ูَุฃَู„َّูَ ุจَูŠْู†َ ู‚ُู„ُูˆุจِูƒُู…ْ ูَุฃَุตْุจَุญْุชُู… ุจِู†ِุนْู…َุชِู‡ِ ุฅِุฎْูˆَุงู†ًุง

Khutbah : Menjaga Ketakwaan di Penghujung Akhir Ramadhan



MENJAGA KETAKWAAN DI DI PENGHUJUNG AKHIR RAMADHAN

KHUTBAH PERTAMA



ุฅِู†َّ ุงู„ْุญَู…ْุฏَ ู„ِู„ู‡ِ ู†َุญْู…َุฏُู‡ُ ูˆَู†َุณْุชَุนِูŠْู†ُู‡ُ ูˆَู†َุณْุชَุบْูِุฑُู‡ُ ูˆَู†َุนُูˆْุฐُ ุจِุงู„ู„ู‡ِ ู…ِู†ْ ุดُุฑُูˆْุฑِ ุฃَู†ْูُุณِู†َุง ูˆَู…ِู†ْ ุณَูŠِّุฆَุงุชِ ุฃَุนْู…َุงู„ِู†َุง ู…َู†ْ ูŠَู‡ْุฏِู‡ِ ุงู„ู„ู‡ُ ูَู„ุงَ ู…ُุถِู„َّ ู„َู‡ُ ูˆَู…َู†ْ ูŠُุถْู„ِู„ْ ูَู„ุงَ ู‡َุงุฏِูŠَ ู„َู‡ُ، ุฃَุดْู‡َุฏُ ุฃَู†ْ ู„ุงَ ุฅِู„َู‡َ ุฅِู„ุงَّ ุงู„ู„ู‡ُ ูˆَุญْุฏَู‡ُ ู„ุงَ ุดَุฑِูŠْูƒَ ู„َู‡ُ ูˆَุฃَุดْู‡َุฏُ ุฃَู†َّ ู…ُุญَู…َّุฏًุง ุนَุจْุฏُู‡ُ ูˆَุฑَุณُูˆْู„ُู‡ُ.
ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠْู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„ู‡َ ุญَู‚َّ ุชُู‚َุงุชِู‡ِ ูˆَู„ุงَ ุชَู…ُูˆْุชُู†َّ ุฅِู„ุงَّ ูˆَุฃَู†ْุชُู…ْ ู…ُّุณْู„ِู…ُูˆْู†َ
ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„ู†َّุงุณُ ุงุชَّู‚ُูˆุง ุฑَุจَّูƒُู…ُ ุงู„َّุฐِูŠ ุฎَู„َู‚َูƒُู…ْ ู…ِู†ْ ู†َูْุณٍ ูˆَุงุญِุฏَุฉٍ ูˆَุฎَู„َู‚َ ู…ِู†ْู‡َุง ุฒَูˆْุฌَู‡َุง ูˆَุจَุซَّ ู…ِู†ْู‡ُู…َุง ุฑِุฌَุงู„ًุง ูƒَุซِูŠุฑًุง ูˆَู†ِุณَุงุกً ูˆَุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„ู‡َ ุงู„َّุฐِูŠ ุชَุณَุงุกَู„ُูˆู†َ ุจِู‡ِ ูˆَุงْู„ุฃَุฑْุญَุงู…َ ุฅِู†َّ ุงู„ู„ู‡َ ูƒَุงู†َ ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ุฑَู‚ِูŠุจًุง
ูŠَุง ุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„ู‡َ ูˆَู‚ُูˆู„ُูˆุง ู‚َูˆْู„ًุง ุณَุฏِูŠุฏًุง ูŠُุตْู„ِุญْ ู„َูƒُู…ْ ุฃَุนْู…َุงู„َูƒُู…ْ ูˆَูŠَุบْูِุฑْ ู„َูƒُู…ْ ุฐُู†ُูˆุจَูƒُู…ْ ูˆَู…َู†ْ ูŠُุทِุนِ ุงู„ู„ู‡َ ูˆَุฑَุณُูˆู„َู‡ُ ูَู‚َุฏْ ูَุงุฒَ ูَูˆْุฒًุง ุนَุธِูŠู…ًุง
ุฃَู…َّุง ุจَุนْุฏُ: ูَุฅِู†َّ ุฃَุตْุฏَู‚َ ุงู„ْุญَุฏِูŠْุซِ ูƒِุชَุงุจُ ุงู„ู„ู‡ِ ูˆَุฎَูŠْุฑَ ุงู„ْู‡َุฏْูŠِ ู‡َุฏْูŠُ ู…ُุญَู…َّุฏٍ ูˆَุดَุฑَّ ุงْู„ุฃُู…ُูˆْุฑِ ู…ُุญْุฏَุซَุงุชُู‡َุง ูَุฅِู†َّ ูƒُู„َّ ู…ُุญْุฏَุซَุฉٍ ุจِุฏْุนَุฉٌ ูˆَูƒُู„َّ ุจِุฏْุนَุฉٍ ุถَู„ุงَู„َุฉٌ ูˆَูƒُู„َّ ุถَู„ุงَู„َุฉٍ ูِูŠ ุงู„ู†َّุงุฑِ. ุงู„ู„َّู‡ُู…َّ ุตَู„ِّ ูˆَุณَู„ِّู…ْ ุนَู„َู‰ ุนَุจْุฏِูƒَ ูˆَุฑَุณُูˆْู„ِูƒَ ู…ُุญَู…َّุฏٍ ูˆَุนَู„َู‰ ุขู„ِู‡ِ ูˆَุฃَุตْุญَุงุจِู‡ِ ูˆَู…َู†ْ ุชَุจِุนَู‡ُู…ْ ุจِุฅِุญْุณَุงู†ٍ ุฅِู„َู‰ ูŠَูˆْู…ِ ุงู„ุฏِّูŠْู†ِ، ุฃَู…َّุง ุจَุนْุฏُ

Khutbah : Keutamaan Masjid dan Mengembalikan Fungsi Masjid



Keutamaan Masjid dan Mengembalikan Fungsi Masjid

Ma’asyiral Muslimin yang dirahmati oleh Allah swt ….
Ketika Rasulullah Saw. berhijrah ke Madinah, ada tiga langkah pertama kali yang beliau lakukan yaitu
Mendirikan Masjid

Khutbah Jumat :Menyiapkan Generasi Islam Penyandang Estafet Kepemimpinan


Menyiapkan Generasi penyandang Estafet Kepemimpinan
ุฅู†َّ ุงู„ุญَู…ْุฏَ ู„ู„ู‡، ู†َุญْู…َุฏُู‡، ูˆู†ุณุชุนูŠู†ُู‡، ูˆู†ุณุชุบูุฑُู‡ُ، ูˆู†ุนูˆุฐُ ุจู‡ ู…ِู† ุดُุฑُูˆุฑِ ุฃู†ูُุณِู†َุง، ูˆَู…ِู†ْ ุณูŠุฆุงุชِ ุฃุนْู…َุงู„ِู†ุง، ู…َู†ْ ูŠَู‡ْุฏِู‡ ุงู„ู„ู‡ ูَู„ุง ู…ُุถِู„َّ ู„َู‡ُ، ูˆู…ู† ูŠُุถْู„ِู„ْ، ูَู„ุง ู‡َุงุฏِูŠ ู„َู‡ُ.
ุฃَุดْู‡َุฏُ ุฃู†ْ ู„ุง ุฅู„َู‡َ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ُ ูˆَุญْุฏَู‡ُ ู„ุง ุดَุฑِูŠูƒَ ู„َู‡ُ، ูˆุฃุดู‡ุฏُ ุฃู†َّ ู…ُุญَู…َّุฏًุง ุนุจْุฏُู‡ ูˆุฑَุณُูˆู„ُู‡.
ุงَู„ู„َّู‡ُู…َّ ุตَู„ِّู‰ ุนَู„َู‰ ู…ُุญَู…َّุฏٍ ูˆَ ุนَู„َู‰ ุงَู„ِู‡ِ ูˆَุฃَุตْุญَุงุจِู‡ِ ูˆَู…َู†ْ ุชَุจِุนَ ู‡ُุฏًู‰
ูŠَุงุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„َّู‡َ ุญَู‚َّ ุชُู‚َุงุชِู‡ِ ูˆَู„ุง ุชَู…ُูˆุชُู†َّ ุฅِู„ุง ูˆَุฃَู†ْุชُู…ْ ู…ُุณْู„ِู…ُูˆู†َ
ูŠَุงุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„ู†َّุงุณُ ุงุชَّู‚ُูˆุง ุฑَุจَّูƒُู…ُ ุงู„َّุฐِูŠ ุฎَู„َู‚َูƒُู…ْ ู…ِู†ْ ู†َูْุณٍ ูˆَุงุญِุฏَุฉٍ ูˆَุฎَู„َู‚َ ู…ِู†ْู‡َุง ุฒَูˆْุฌَู‡َุง ูˆَุจَุซَّ ู…ِู†ْู‡ُู…َุง ุฑِุฌَุงู„ุง ูƒَุซِูŠุฑًุง ูˆَู†ِุณَุงุกً ูˆَุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„َّู‡َ ุงู„َّุฐِูŠ ุชَุณَุงุกَู„ُูˆู†َ ุจِู‡ِ ูˆَุงู„ุฃุฑْุญَุงู…َ ุฅِู†َّ ุงู„ู„َّู‡َ ูƒَุงู†َ ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ุฑَู‚ِูŠุจًุง
ูŠَุงุฃَูŠُّู‡َุง ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุขู…َู†ُูˆุง ุงุชَّู‚ُูˆุง ุงู„ู„َّู‡َ ูˆَู‚ُูˆู„ُูˆุง ู‚َูˆْู„ุง ุณَุฏِูŠุฏًุง *
ูŠُุตْู„ِุญْ ู„َูƒُู…ْ ุฃَุนْู…َุงู„َูƒُู…ْ ูˆَูŠَุบْูِุฑْ ู„َูƒُู…ْ ุฐُู†ُูˆุจَูƒُู…ْ ูˆَู…َู†ْ ูŠُุทِุนِ ุงู„ู„َّู‡َ ูˆَุฑَุณُูˆู„َู‡ُ ูَู‚َุฏْ ูَุงุฒَ ูَูˆْุฒًุง ุนَุธِูŠู…ًุง
ุฃَู…َّุง ุจَุนْุฏُ؛ ูَุฅِู†َّ ุฃَุตْุฏَู‚َ ุงู„ْุญَุฏِูŠุซِ ูƒِุชَุงุจُ ุงู„ู„ู‡َ، ูˆَุฎَูŠْุฑَ ุงู„ْู‡َุฏْูŠِ ู‡َุฏْูŠُ ู…ُุญَู…َّุฏٍ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ูˆَุดَّุฑَ ุงู„ุฃُู…ُูˆุฑِ
ู…ُุญْุฏَุซَุงุชُู‡َุง ูˆَูƒُู„َّ ู…ُุญْุฏَุซَุฉٍ ุจِุฏْุนَุฉٌ ูˆَูƒُู„َّ ุจِุฏْุนَุฉٍ ุถَู„ุงَู„َุฉٌ ูˆَูƒُู„َّ ุถَู„ุงَู„َุฉٍ ูِูŠ ุงู„ู†َّุงุฑِ. ุงَู„ู„َّู‡ُู…َّ ุตَู„ِّ ูˆَุณَู„ِّู…ْ ุนَู„َู‰ ู†َุจِูŠِّู†َุง ู…ُุญَู…َّุฏٍ ูˆَุนَู„َู‰ ุขู„ِู‡ِ ูˆَุตَุญْุจِู‡ِ

Khutbah : Dan Iltizam Kita pun Bisa Melemah

Dan Iltizam Kita pun Bisa Melemah

Khutbah : Percayalah, Semua Akan Diganti

Percayalah, Kehilangan dalam Perjuangan Semua akan Diganti



Kesedihan sudah menjadi fitrah manusia, tatkala musibah mendatangi kita. Hanya sedikit orang yang sabar dan menerima ketentuan Allah. Banyak orang yang kehilangan anak, pasangan, atau sanak saudara, meraung raung tidak rela. Padahal dia tahu bahwa di dunia ini kita tidak memilik apa-apa. Yang yang diambil oleh pemilik surga, pasti diganti dengan yang lebih besar apabila kita bersabar.

Di suatu daerah di Palestina, laknatullah Israel menyerang membabi buta banyak anak yang kehilangan nyawa. Palestina mendapat berkah di tengah-tengah serangan Israel atas Gaza beberapa bulan lalu. Meski banyak warganya yang tewas, namun jumlah kelahiran lebih banyak dibandingkan dari jumlah kematian.

“Pasca penyerangan Israel ke Gaza yang menewaskan lebih dari 1.500 rakyat Palestina, pada saat yang bersamaan telah lahir 5.000 anak,” kata Duta Besar Palestina untuk Indonesia Fariz N Mehdawi.
Seorang mujahid Palestina mengatakan bahwa banyak bayi lahir kembar, bahkan beberapa anaknya kembar. Subhanallah.

“Barangsiapa Kuambil orang yang dicintainya di dunia tetap mengharapkan ridhaku, niscaya Aku menggantinya dengan surga (Al Hadits)

Dulu, ketika Ismail AS akan disembeli oleh ayahdanya yang sabar dan teguh menerima perintah Rabbnya. Allah serta merta menggantinya dengan seekor kambing. 
“Dan Kami tebus anak itu dengan dengan seekor sembelihan yang besar”. (QS. 37:107).

Bahkan semua shodaqoh yang kita keluarkan, Allah akan menggantinya dengan besar

“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), Maka Al­lah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezki) dan kepadaNya-lah kamu dikembalikan.” (QS. 2:245)

Percayalah, semua kehilangan, asal kita sabar menerimanya. Allah akan memberi ganti dan balasan yang akan berujung kepada kebaikan.

Orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”, Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. 2:15-157)
Bagi yang menerima musibah hari ini, sekecil apapun itu musibah anda, tepis gundah gulana, rasa cemas, bergembiralah karena Allah akan memberkati dan memberi anda rahmat. Buah manis didunia dan kesenangan di akhirat. JanjiNya adalah surga.

Semoga Allah mengaruniakan kita kesabaran dalam menerima ketentuanNya



IKADI KEC NGUTER KAB SUKOHARJO
☘Sekretariat : Jl Raya Solo Wng Km 22 Sukoharjo
☘Butuh Khatib Dai Wilayah Nguter Sukoharjo ๐Ÿ“ž 081-2261-7316

Gabung channel telegram.me/ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆwebinfo : www.ceramahsingkat.com
๐Ÿ’ˆIG : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆTelegram : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆFb.: Tausiyah Singkat
Ikatan Dai Indonesia (IKADI) Kec. Nguter Kab. Sukoharjo
Menebar Islam Rahmatan Lil 'Alamin



Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim

Khutbah : Nasehat buat Aktivis Dakwah

Nasehat buat Aktivis Dakwah


Saudaraku, seringkali kita sangat dengan mudah melihat keburukan orang lain tapi tak sadar bahkan enggan untuk melihat keburukan diri kita sendiri. Kenalilah dirimu sendiri. Barangsiapa yang mengenal dirinya sendiri, niscaya ia akan sibuk untuk memperbaiki diri, daripada sibuk mencari aib, kekurangan atau kesalahan org lain. Ya Rabb, kenalkan aku dengan diriku….

Apa kabar wahai diriku ? sudahkah engkau menyiapkan segala sesuatu, jika Tuhanmu tiba-tiba memanggilmu ? Apa yang sudah engkau siapkan ? Apa yang menghalangimu untuk menambah keimanan ? Apa yg memberatkanmu untuk semakin mendekatkan diri kepada-Nya ? Apakah engkau merasa yakin bahwa engkau akan selamat dihadapan mahkamah-Nya kelak hanya dengan prestasi ala kadarnya ?

Saudaraku, marilah kita bangkit, beramallah semampu diri kita. Ingat, ketulusan dalam beramal itu jauh lebih baik dari pada sebuah amal yang jauh dari ketulusan. Sesungguhnya, memberi tidak akan membuat kita kehilangan. Seperti pupuk, ia malah bisa menyuburkan tanaman. Kadang, keinginan untuk memberi itu sudah ada,, tetapi ia terpatahkan oleh rasa malu karena sedikitnya pemberian. 

Padahal, sesedikit apa pun, ia tetap bernilai lebih banyak daripada tidak memberi sama sekali.
Sepotong kue yang kita ulurkan kepada seseorang, sementara hati masih menginginkan, jauh lebih besar pahalanya daripada seikat makanan segar yg kita berikan kepada orang lain karena tubuh enggan untuk memakan… ayo ikhlash..!

Tapi sadarilah saudaraku, agar amalmu tak lagi menipu keikhlasanmu. Kadang kita merasa telah beramal dengan ikhlas saat memasukkan uang lima ratus atau seribu rupiah untuk ‘menolong’ agama-Nya. Padahal uang itu memang tidak kita butuhkan. Hilang pun tidak kita cari, ada juga tidak berarti. Ia hanya berguna untuk memberi para pengamen…

Untuk itu saudaraku, marilah kita tetap bertahan dalam perjuangan ini. Beramal dengan penuh kesungguhan sehingga kemenangan kan kita dapatkan. Karena banyak org siap memperjuangkan kemenangan, tetapi tidak banyak org yang siap untuk menang. Seringkali kita melihat kemenangan sebagai titik akhir perjuangan. Padahal hakikatnya, kemenangan itu tetap menjadi bagian dari proses yg menuntut perjuangan, sampai Allah menetapkan surga untuk kita, karena itulah kemenangan yang hakiki sesungguhnya kita perjuangkan…

Ayo tetaplah bersemangat saudaraku. Teruskan perjuangan. Bukankah Engkau lihat sekumpulan orang, tetapi engkau seperti tidak melihat apapun. Tetapi engkau akan dapati semangat seribu orang ada pada satu orang… Ayo Tingkatkan kualitas diri…!!

Saudaraku, bila kualitas dirimu telah meninggi. Dan derajat keimananmu di mata tetanggamupun tak usah diragukan lagi, tetap rendah hatilah… karena seringkali seseorang yang berilmu terjatuh karena sebuah hawa nafsu.

Saudaraku, Sungguh memilih berkata “saya tidak tahu” itu jauh lebih baik dari pada memaksakan diri untuk mencari-cari jawaban yang ia tidak menguasai akan ilmunya, semata hanya karena takut harga dirinya jatuh di hadapan org lain…

Dan tetap ingatlah Atas setiap tetes nikmat yg kita rasakan hari ini, Allah akan bertanya kepada kita. Lalu, apakah yg telah kita lakukan agar Allah tidak murka kepada kita, sementara untuk menegakkan shalat malam atau tilawah rutin saja teramat berat kita lakukan ?

Sesungguhnya banyak pelajaran yg Hadir di hadapan kita, tetapi seringkali kita tak menemukan pelajaran apa-apa, karena sedikit sekali yang kita renungkan dalam hidup ini…

Saudaraku, sesungguhnya orang yang paling baik bukanlah orang yang tidak pernah melkukan sebuah kesalahan, karena tidak ada org yg terbebas dari kesalahan dan dosa. Namun orang yang paling baik adalah orang yang mau melakukan penyesalan diri guna memperbaiki kesalahan yg telah ia lakukan..

Dan tetaplah saudaraku, untukmu, jadilah org yg bersemangat kepada segala hal yg memberi manfaat ; selalu meminta pertolongan kepada Allah, dan janganlah merasa menjadi org yg tidak mampu untuk melakukan sesuatu..

Mulailah saudaraku kita menggerakkan hati, menggeser diri, menuju hijrah yang diridhoi. Bukankah Rasul telah bersabda “Diantara kebaikan bagi seorang muslim adalah, meninggalkan hal-hal yang tidak ada manfaatnya” *H.R Muslim)

Saudaraku, ingatlah selalu nasihat indah ini. salah satu kepastian dalam hidup ini adalah, bahwa keburukan dan kebathilan pasti berakhir pada kesengsaraan dan kehancuran. Sementara kebaikan dan kebenaran akan berakhir pada kebahagiaan, kemenangan dan keabadian. Dan Sesungguhnya, perjalanan bersama kebatilan hanya bergulir sesaat, sementara perjalanan bersama kebaikan dan kebenaran berlangsung hingga akhir kehidupan. Semoga kita selalu setia menapaki jalan ini, hingga akhir dari sebuah perjalanan…

Dan marilah kita berdoa dan mengumandangkan bukti cinta kita terhadap -Nya “Ya Allah..aku berlindung kepadaMu dari hal-hal yg membuatku besar di mata manusia tapi kosong dimata Engkau..”

Untuk itu, tersenyumlah saudaraku…karena senyum itu ibadah..

Dan Bersiap-siagalah saudaraku, karena kewaspadaan terhadap setan yang tak pernah jenuh mengintai dan tak akan bosan membisikkan kejahatan akan selalu hadir untuk menghancurkan diri kita.

Saudaraku, Seseorang jika tidak dihimpun dan diikat oleh kebenaran, maka ia akan tercerai-berai oleh kebathilan…

Saudaraku, jagalah hatimu. Sesunggunya dakwah ini akan tegak dengan niat lurus para pejuangnya. Dakwah ini akan menyentuh dengan kebersihan hati para penegaknya, dan dakwah ini akan memberikan kontribusi kebaikan kepada bangsa, diawali ketika Allah memandang indah kepribadian dan hati para pecintanya.

Saudaraku, jagalah kepercayaan dirimu, sesungguhnya Yang pertama kali mesti kita percayai adalah diri kita sendiri…kalo kepada diri sendiri saja sudah tak lagi percaya, bagaimana mungkin akan percaya kepada selain diri sendiri ?

Saudaraku, jagalah ukhrawimu. Sesungguhnya Parameter kemenangan dan kekalahan yang diajarkan Rasulullah kepada umatnya adalah kemenangan atau kekalahan yang berkaitan dengan moral spiritual. Bahwa kesuksesan paling hakiki adalah kesuksesan akhirat. Seseorang tidak dilihat sejauh mana prestasi dunia yang dicapai, akan tetapi sejauh mana ia membangun mahligai kejayaan ukhrawi.

Dan saudaraku, dendangkanlah di setiap langkahmu. “Semoga kusetia di jalan ini….sampai akhir nanti….”

Saudaraku, pernahkah kau rasakan… lelah pencarian… saat resah menyerang rindumu… rindu akan segenap ampunanNYA… rindu dengan syafaat rasulNYA…

Dan ingatlah sebagai penghias rangkaian kata yang penuh arti ini, Diantara ciri kebahagaiaan dan kemenangan adalah, bila ilmu pengetahuanmu bertambah,maka bertambah pula kerendahan hati dan kasih sayangn. Setiap amal shalih bertambah, maka semakin takut kepada Allah lah yang kan kita dapatkan. Semakin bertambah usia, semakin berkurang ambisi keduniaan. Ketika harta bertambah, maka bertambah pula kedermawanan dan pemberian kepada sesama. Semakin tinggi kemampuan dan kedudukan, akan semakin dekat semua insan.

Dan sebagai penutup untukmu, ingatlah sukses dan gagal adalah dua istilah yg berlawanan, namun penyebabnya bisa sama, kesusahan dan kesenangan, harta, nafsu dunia, dan sebagainya. Oleh sebab itu, artikulasi kesuksesan dan kegagalan sangat berkaitan erat dengan tingkat kecerdasan mengelola diri, menentukan orientasi, dan kemampuan memanfaatkan momentum.

So, bersabarlah dan bersiap siagalah.
Wallahu a’lam bishawab.



IKADI KEC NGUTER KAB SUKOHARJO
☘Sekretariat : Jl Raya Solo Wng Km 22 Sukoharjo
☘Butuh Khatib Dai Wilayah Nguter Sukoharjo ๐Ÿ“ž 081-2261-7316

Gabung channel telegram.me/ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆwebinfo : www.ceramahsingkat.com
๐Ÿ’ˆIG : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆTelegram : @ikadi_nguter
๐Ÿ’ˆFb.: Tausiyah Singkat
Ikatan Dai Indonesia (IKADI) Kec. Nguter Kab. Sukoharjo
Menebar Islam Rahmatan Lil 'Alamin



Toko Busana Keluarga Muslim
GRIYA HILFAAZ 
Toko Busana Keluarga Muslim