Download Murottal Syekh Muhammad Jibril Full

Download Murottal Syekh Muhammad Jibril Full


Biografi ringkas Syeikh Jibril/Jibreel


Nama penuh ulama besar ini ialah Syeikh Muhammad Muhammad As Sayyid Husnain Jibril. Beliau hafaz al-Qur`an 30 juz dan dikenali ramai sebagai seorang qari` yang sangat hebat yang memiliki suara yang sungguh merdu dimana suaranya itu sentiasa dirindui oleh umat Islam di seluruh dunia. Beliau dibesarkan dalam keluarga yang sangat menitikberatkan ilmu al-Quran. Ayahanda beliau sendiri adalah seorang hafiz yang sangat masyhur di wilayah Qalyubiyah. Abangnya, Syeikh Sayyid Muhammad Jibril juga seorang hafiz dan mengajar di sebuah pusat pengajian tradisional milik Al Azhar di wilayah Ma’adi. Begitu juga saudaranya yang bernama Nashr dan saudara perempuannya juga hafaz 30 juz. 

Pada usia 5 tahun, ayahandanya menghantar beliau menimba ilmu kepada Syeikh Amir Utsman, pengajar al-Qur`an di desanya. Gurunya ini telah banyak mempengaruhi corak hidupnya. Kata beliau terhadap gurunya yang wafat di Makkah ini, “Dari Syeikh Amir saya mengambil bacaan al-Qur`an yang “bersih” dan tepat. Laki-laki ini adalah salah satu fadhilah untuk saya”. Beliau menyifatkan pertemuannya dengan Syeikh Amir adalah satu kenikmatan dari Allah. Setelah menghabiskan pengajian di peringkat Aliyah, beliau kemudiannya berpindah ke Jordan dan menjadi tenaga pengajar di Universiti al-Urduniyyah khusus dalam bidang al-Quran. 

Beliau kemudiannya menyelesaikan pengajian di Fakulti Syari’ah wa Al Qanun Al Azhar. Setelah menghabiskan pengajian, beliau seterusnya dilantik menjadi imam tetap di Masjid Amru bin Ash sejak dari tahun 1988. Kata beliau,“Allah telah memuliakan saya dengan solat dan menjadi Imam di Masjid Al Jami’ ‘Amru bin Ash, yang telah dibangun oleh lebih dari 80 orang sahabat Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam (SAW).” 

Kemerduan suaranya tatkala melantunkan ayat-ayat suci al-Qur`an menjadi daya tarikan tersendiri bagi warga Mesir. Dalam bulan Ramadhan, warga Mesir berduyun-duyun datang ke situ untuk mengikuti solat tarawih. Ada yang datang seawal jam 2 petang untuk mendapat saf-saf hadapan dan bukanlah sesuatu yang aneh apabila jumlah jemaah di masjid itu mencecah sehingga 500 ribu orang. Syeikh Jibril memang bercita-cita menjadi ahlu al-Qur`an semenjak dari kecil lagi dan akhirnya beliau berjaya meraih tingkatan tertinggi dalam bidang ini. 

Walaupun sentiasa dipuji atas sebab kemerduan suaranya dan sering mendapat jemputan menjadi imam solat diseluruh dunia naun Syeikh Jibril tidak pernah bersikap membanggakan diri. Kata beliau, tawadhu’ harus tetap dijaga. Bahkan, walau sudah ribuan kali menjadi imam solat di berbagai tempat, beliau masih tetap merasa seperti seakan-akan baru pertama kali menjadi imam. Pada bulan Mac 2004, beliau mula membangunkan lembaga pendidikan al-Qur`an yang dinamakannya dengan nama Dar Ubai bin Ka’ab yang terletak di wilayah Sayyidah Zainab, Kaherah. 

Ubai bin Ka’ab adalah salah seorang sahabat Nabi saw yang sangat alim, penghafaz al-Quran dan juga penulis wahyu. Pelajar yang mengikuti pendidikan disitu akan menghafaz lima juzuk setiap tahun selama enam tahun. Bermakna, selepas habis tempoh enam tahun seseorang pelajar itu akan menghafaz 30 juz. Pada masa yang sama, Syeikh Jibril juga mendirikan “kuliyah terbuka” yang tidak terikat pada sebarang usia, dimana bidang yang diajar adalah berkenaan tajwid dan bacaan al-Qur`an.

Cara Syeikh Jibril menghafal al-Qur`an
1. Cara yang terbaik menghafal al-Quran disamping mengukuhkan daya hafalan ialah dengan musyafahah iaitu dengan mendengar dan meniru selepas mempelajari hukum bacaan.
2. Hati hendaklah sentiasa bersih dan ikhlas setiap kali mengulangi hafalan
3. Syeikh Jibril mengulang hafalan pada waktu sebelum dan selepas solat subuh.
4. Beliau akan memahami terlebih dahulu tanda wuquf (berhenti) dan cara-cara hendak mengucapkan lafaz yang benar. Esoknya, beliau akan berusaha menghafal surah atau ayat yang dibaca pada hari sebelumnya.
5. Rutin harian Syeikh Jibril ialah mengulangi hafalan sebanyak 5 juz dalam sehari. Menurutnya ini adalah wasiat dari guru beliau iaitu Syeikh Amir Utsman.

Syeikh Jibril memandang berat tentang rutin mengulangi hafalan khususnya bagi seorang hafiz. Katanya, “Barang siapa meninggalkan al-Qur`an dalam sehari, maka al-Qur’an akan meninggalkannya dalam sepekan, barang siapa meninggalkan al-Qur’an sepekan, al-Qur’an akan meninggalkannya sebulan, dan barang siapa meninggalkan al-Qur’an sebulan, maka al-Qur`an meninggalkannya setahun dan barang siapa meninggalkan al-Qur`an setahun maka yang bersangkutan akan lupa, ertinya kita harus memulakan semula hafalan dari peringkat awal.”


Ulama Al-Qur'an Syaikh Muhammad Jibril: Al-Qur'an itu Pencemburu, Ia Meninggalkan Orang yang Meninggalkannya

Bulan Ramadhan memang telah lewat. Tapi kesejukan malam-malam di bulan itu, boleh jadi masih terasa di antara kita. Jika kita sebagai Muslim Mesir, kita pasti mengenal salah seorang imam Masjid yang sangat digemari oleh para jamaah. Dia adalah Syaikh Muhammad Jibril. Ia ulama al-Qur'an yang namanya tertambat di dalam hati jutaan kaum Muslimin di Mesir. Adalah malam-malam indah yang begitu berkesan, bila seorang Muslim bisa berdiri mengikuti shalat tarawih yang dilakukannya di Masjid Amr bin al-Ash di Kairo. Karenanya, ribuan orang selalu berusaha berada di masjid, mendengarkan alunan tilawah al-Qur'annya sebagai imam, dan mengamini do'a serta munajat yang diucapkannya di dalam shalat tarawih.

Sebenarnya dia tidak hanya mengimami jamaah masjid di Mesir, tapi kerap bertandang ke berbagai negara dan memimpin shalat berjamaah dengan suaranya yang sangat baik dalam membaca al-Qur'an. Syaikh Muhammad Jibril, adalah salah satu ulama al-Qur'an yang begitu lekat dalam hati umat Islam Mesir saat ini. Berikut petikan dialog yang dilakukan oleh Islamonline bersama Syaikh al-Qur'an ini:

Bagaimana anda belajar al-Qur'an, hukum dan bacaannya, dan bagaimana anda memelihara hafalan dan bacaan al-Qur'an?
Aku belajar dan menghafal al-Qur'an, mempelajari hukum-hukumnya melalui kitab-kitab tradisional di salah satu desa di distrik Qalyubiya. Ketika itu aku berguru dari Syaikh Amin Sulaiman rahimahullah. Dan hingga kini aku masih berusaha membaca dan menghafal al-Qur'an.

Yang terpenting dalam menghafal al-Qur'an adalah mengulang hafalannya setiap hari dan memperkuat hafalan. Rasulullah saw telah memerintahkan kita untuk hal itu. Beliau bersabda, "Peliharalah hafalan al-Qur'an. Demi Zat yang jiwaku ada di Tangan Nya, sesungguhnya memelihara al-Qur'an itu lebih sulit berada di hati seseorang dari pada lepasnya seekor unta dari ikatannya. Karenanya, al-Qur'an itu mempunyai rasa cemburu. Kecemburuan al-Qur'an adalah ia akan meninggalkan orang yang meninggalkannya. Jika engkau mengabaikan dan melupakannya satu hari saja, ia akan melupakan dan mengabaikan Anda selama satu minggu. Dan jika engkau meninggalkannya selama satu minggu, maka ia akan meninggalkan Anda selama satu bulan.

Bagaimana mungkin seseorang menghafal al-Qur'an dan tidak melupakannya?
Yang harus dilakukan orang yang menghafal al-Qur'an adalah mempunyai agenda harian untuk berjanji dengan dirinya dan di hadapan Allah agar tidak lupa terhadap ayat yang dihafalnya. Terlebih saat sekarang banyak sekali godaan yang mengganggu kita. Aku membaca al-Qur'an ribuan kali dan mengkhatamkannya hampir setiap enam hari sekali. Dan meskipun demikian, ketika aku mengulang membaca, aku masih merasa seperti membacanya pada pertama kali.

Al Qur'an itu tetap saja 'perawan'. Tidak pernah habis keajaibannya. Orang yang mencintai al-Qur'an harus menjadikan al-Qur'an bagian dari agenda hariannya. Agar minimal ada satu juz setiap hari dia mengulangi hafalannya agar tidak lupa. Di samping itu ia juga harus sering mendengar bacaan al-Qur'an untuk memperkuat hafalan. Itu juga dilakukan oleh Rasulullah saw yang gemar mendengar bacaan al-Qur'an dari orang lain.

Dan yang penting, seorang Muslim harus memiliki mushaf pribadi yang menjadi rujukan ketika ia membaca dan menghafal al-Qur'an setiap hari. Sehingga ia akan mudah ingat posisi halaman dan ayat ayat yang dibacanya dalam pikirannya. Kemudian ia juga harus mempunyai waktu khusus tertentu untuk mengulang hafalan. Sebaiknya waktu itu adalah waktu fajar karena saat itu adalah saat tenang dan penuh barakah. Benarlah firman Allah swt yang menyebutkan, "Dan (bacalah) al-Qur'an di waktu fajar, sesungguhnya (membaca) al-Qur'an di waktu fajar adalah disaksikan (para Malaikat)." (QS al-Isra: 78)

Nasihat paling penting dalam hal ini adalah keikhlasan dan kecintaan kepada al-Qur'an. Kedua hal inilah yang akan menjamin pemeliharaan hafalan terhadap al-Qur'an.

Apakah menghafal dan membaca al-Qur'an mempunyai efek bagi prilaku seorang Muslim dalam kehidupannya?
Tentu saja. al-Qur'an mempunyai pengaruh langsung terhadap prilaku seorang Muslim dan akhlaknya. al-Qur'an menjadikannya seperti al-Qur'an berjalan di atas bumi. Artinya, orang yang dekat dengan al-Qur'an akan lebih terpelihara dan lebih terjaga dengan perintah al-Qur'an secara lebih baik dan menghindari larangannya.

Singkatnya, orang itu akan berprilaku seolah-olah ada Allah di hadapannya. Karena firman-firman Allah telah tertanam dalam hatinya. Islam telah memberikan contoh baginya yakni Rasulullah saw. yang disebutkan dalam sebuah hadits bahwa akhlaknya adalah al-Qur'an.

Bagaimana caranya agar seorang Muslim bisa membaca al-Qur'an dan tetap dengan memelihara tadabbur dan tafakkurnya terhadap kalamullah?

Seorang Muslim bisa terbantu mentadabburi al-Qur'an yakni dengan mengetahui bahwa Allah tengah berbicara kepada dirinya, dan dirinya. Adakah yang lebih mulia dari perasaan seperti ini? Hendaknya ia berfikir pada perintah Allah, memperhatikan dengan baik ketika al-Qur'an memanggil dirinya dalam ayat-ayatnya. Katakanlah dalam dirimu, apakah aku adalah orang-orang mukmin yang menjadi objek dari firman Allah swt.

Tapi ada banyak orang yang mendengarkan al-Qur'an lalu mereka tidak terpengaruh dengan ayat ayat itu. Kenapa seperti itu?

Ada beberapa sebab yang m enyebebkan lenyapnya pengaruh al-Qur'an dari diri orang yang membaca dan mendengarkannya. Tapi sebab utamanya ada dua?

Pertama, kurangnya keimanan. Karena jika ada keimanan yang baik dalam hati, pasti anggota tubuh akan tunduk dan mudah lembut ketika mendengarkan ayat-ayat al-Qur'an dibaca.

Kedua, banyaknya dosa. Dosa dalam hati itu bisa menghalangi eterpengaruhan seseorang dengan ayat ayat al-Qur'an. Hati memang bisa karatan seperti karatannya besi. Itu yang juga disabdakan oleh Rasulullah saw. Dan ketika sahabat bertanya, apakah yang bisa menghilangkan karat dalam hati? Rasulullah saw menjawab, "Membaca al-Qur'an." eramuslim.com


Syekh Muhammad Jibril, Imam Masjid Tertua di Mesir Dicekal Rezim As-Sisi

Selasa (14/7) kemarin Kementerian Urusan Wakaf Mesir resmi melaporkan dai internasional, Syekh Muhammad jibril dengan tuduhan “melampaui batas kewenangan” karena dianggap memanfaatkan momen shalat Tarawih untuk kepentingan politis.

Muhammad Mukhtar Jumah, Menteri Wakaf Mesir lewat sambungan telepon pada salah satu acara tv satelit Sadha El Balad dengan tegas meminta pihak berwenang untuk mencekal dan tidak menayangkan rekaman-rekaman ceramah Syekh Jibril sampai dia meminta maaf.

“Jibril telah memperdagangkan agama. Rumah Allah harusnya dipakai untuk ibadah. Bukan untuk berkicau demi tujuan pribadi. Kami akan memberikan edaran kepada semua stasiun televisi agar tidak mengundangnya sebagai nara sumber,” kata Jumah.
Meskipun tidak mendengar sendiri, Muhammad Mukhtar Jumah tetap bersikeras untuk mencekal Syekh Jibril.

“Saya memang tidak mendengar sendiri doa yang dipanjatkan Muhammad Jibril kemarin. Tapi kami akan tetap melaporkannya. Dan siapa saja yang mengundang Muhammad Jibril maka akan mendapatkan sanksi yang tegas,” katanya.

Dia juga menambahkan bahwa sejak hari ini, Syekh Jibril tidak akan masuk masjid sebagai imam atau khatib, tetapi sebagai makmum biasa.

Sebagaimana dilansir aljazeera.net, Imam Besar Masjid Amr bin Ash, masjid tertua di Mesir yang dibangun oleh sahabat Nabi Amr bin Ash itu mendoakan kehancuran bagi para penguasa zalim, rusak, ulama penjilat pemerintah dan media-media yang menyesatkan di Mesir. Selain itu, beliau juga mendoakan agar para pemuda yang berada dalam tawanan rezim diberi kesabaran dan keteguhan.

diambil dari berbagai sumber

Untuk Link Complete Download bisa disini atau disini

Untuk streaming di link disini atau disini


IKADI KEC NGUTER KAB SUKOHARJO
☘Sekretariat : Jl Raya Solo Wng Km 22 Sukoharjo
☘Butuh Khatib Dai Wilayah Nguter Sukoharjo 📞 081-2261-7316

Gabung channel telegram.me/ikadi_nguter
💈webinfo : www.ceramahsingkat.com
💈IG : @ikadi_nguter
💈Telegram : @ikadi_nguter
💈Fb.: Tausiyah Singkat
Ikatan Dai Indonesia (IKADI) Kec. Nguter Kab. Sukoharjo
Menebar Islam Rahmatan Lil 'Alamin


EmoticonEmoticon